Minggu, 05-04-2020 - 17:48:10 WIB
Follow Us ON :
 
 
| 9 Unit Rumah Ludes Dilalap Api Di Pangkalan Kerinci | | Menuju Even Porprov, KONI Gelar Rapat Koordinasi Perdana Tahun 2020 | | Kabar gembira, Satu lagi Warga Kabupaten Siak Positif Covid-19 Telah Dinyatakan Sembuh | | Bupati Siak Alfedri Sambangi Pembangunan Ruang Kelas Pondok Pesantren Riyadussholihin Kerinci Kanan | | Bupati Alfedri Apresiasi Dukungan Pansus DPRD Siak | | Satu Santri Klaster Magetan Positif Covid-19 Telah Dinyatakan Sembuh
 
Viral Beredar Foto Virus Corona yang Berhasil Difoto dan Diperbesar Ilmuwan India, Ini Faktanya
Minggu, 05-04-2020 - 17:48:10 WIB

TERKAIT:
 
  • Viral Beredar Foto Virus Corona yang Berhasil Difoto dan Diperbesar Ilmuwan India, Ini Faktanya
  •  

    DELIKRIAU - Viral beredar foto virus corona yang berhasil difoto dan diperbesar oleh ilmuwan India, di mana dalam foto itu memperlihatkan dua tangan yang bersalaman dan dipenuhi berbagai organisme kecil dengan berbagai bentuk.

    Menurut narasi yang menyertai foto itu, makhluk kecil yang menempel pada kedua tangan tersebut adalah virus Corona Covid-19 yang berhasil difoto dan diperbesar oleh ilmuwan India.

    Salah satu akun yang mengunggah foto itu adalah akun Facebook milik Fika Emelia Siahaan, pada Rabu, 1 April 2020, di mana dalam foto tersebut, terdapat tulisan yang berbunyi, "Seperti inilah bentuk corona yang berhasil difoto dan diperbesar oleh ilmuwan India, jadi harus selalu cuci tangan."

    Apa benar organisme kecil dalam foto di atas merupakan virus Corona Covid-19 yang berhasil difoto dan diperbesar oleh ilmuwan India?

    Hasil penelurusan sumber foto tersebut dengan menggunakan reverse image tool TinEye. Hasilnya, ditemukan foto yang sama namun berwarna di situs stok foto Shutterstock. Foto itu dimuat pada 15 Juni 2015. Foto tersebut juga diberi tag sebagai foto ilustrasi.

    Adapun keterangannya yang ditulis dalam bahasa Polandia terjemahannya adalah sebagai berikut: "Penyakit infeksi menyebar sebagai simbol kebersihan, karena orang berpegangan tangan dengan virus yang bereproduksi dan bakteri yang menyebar bersama penyakit sebagai konsep dari risiko kesehatan ketika tidak mencuci tangan".

    Foto ilustrasi di Shutterstock tersebut telah beredar luas di internet dan digunakan oleh beberapa lembaga untuk berkampanye seputar isu kesehatan. Salah satunya adalah USAID Indonesia yang mengunggah foto ilustrasi itu di Twitter pada 12 Oktober 2018.

    Sejatinya foto wujud dari virus corona pernah dirilis sebuah lembaga yang menangani penyakit menular dan alergi yang berada di bawah naungan Kementerian Kesehatan Amerika Serikat, National Institute of Allergy and Infectious Diseases (NIAID) Integrated Research Facility (IRF).

    Foto-foto yang dirilis itu dibuat menggunakan pemindaian dan transmisi elektron mikroskop di laboratorium NIAID di Hamilton, Montana. Emmie de Wit, Kepala Unit Patogenesis Molekuler NIAID, menyediakan sampel virus itu. Elizabeth Fischer, ahli mikroskop, menghasilkan foto-foto tersebut. Sementara kantor seni visual medis laboratorium mewarnai foto-foto itu secara digital.

    NIAID mencatat bahwa foto virus tersebut tampak sedikit mirip dengan foto MERS-CoV, virus Corona sindrom pernapasan Timur Tengah yang muncul pada 2012, dan SARS-CoV, virus Corona sindrom pernafasan akut yang muncul pada 2002.

    "Ini tidak mengejutkan. Paku pada permukaan virus tersebut membuat keluarga dari virus ini diberi nama Corona, yang merupakan bahasa Latin untuk 'mahkota', dan sebagian besar virus Corona memang memiliki penampilan seperti mahkota," demikian penjelasan dari NIAID.

    Jadi, foto yang beredar viral yang konon hasil temuan ilmuwan India adalah salah alias hoaks karena foto itu merupakan foto ilustrasi virus dan bakteri yang menempel di tangan.

    Foto itu pun dimuat di situs Shutterstock pada 15 Juni 2015, jauh sebelum virus Corona muncul pertama kali di Wuhan, Cina, pada Desember 2019. (Bb)



     
    Berita Lainnya :
  • Viral Beredar Foto Virus Corona yang Berhasil Difoto dan Diperbesar Ilmuwan India, Ini Faktanya
  •  
    Komentar Anda :

     
    + Indeks Berita +
    01 9 Unit Rumah Ludes Dilalap Api Di Pangkalan Kerinci
    02 Kabar gembira, Satu lagi Warga Kabupaten Siak Positif Covid-19 Telah Dinyatakan Sembuh
    03 Menuju Even Porprov, KONI Gelar Rapat Koordinasi Perdana Tahun 2020
    04 Investor Sambut Baik Rencana Balon Bupati dan Wakil Bupati Bengkalis AMAN Kembangkan Sektor Maritim
    05 Ketua Komisi II DPRD Siak Kecewa Terhadap PT DSI
    06 Pemerintah Kecamatan Tualang Gelar Rapat sosialisasi New Normal Percepatan Penanganan Covid-19
    07 Satu Santri Klaster Magetan Positif Covid-19 Telah Dinyatakan Sembuh
    08 Ketua DPRD Pelalawan Adi Sukemi Berikan Bantuan ke Masyarakat
    09 Kades Herman Ucap Terima Kasih, PT SAR Serahkan Bantuan Mobiler Untuk SDN 005 Desa Kiyap Jaya
    10 Kapolres Pelalawan Serahkan Bantuan 10 Ton Beras
    11 PAN Siak Lakukan Video Conference Dengan DPP PAN se Sumatra dan Jawa
    12 Bupati Alfedri Apresiasi Dukungan Pansus DPRD Siak
    13 Pemerintah Desa Pakning Asal Salurkan Bantuan BLT DD Kepada 157 Orang Warganya
    14 Polsek Tualang Berhasil Tangkap Pelaku Pencurian Uang Tunai Dalam Kotak Infaq Di Mesjid Raudhah
    15 4 Kali Beraksi, Komplotan Curas Dibekuk Polisi Di Kecamatan Bangko Rohil
    16 Bupati Siak Alfedri Sambangi Pembangunan Ruang Kelas Pondok Pesantren Riyadussholihin Kerinci Kanan
    17 Tertangkap sudah pelaku pembunuhan bersenpi rakitan yang di tembak keleher korban
    18 Pemkab Pelalawan Perpanjang PSBB, Tahap II Penindakan Diefektifkan
    19 Jelang Hari Raya Idul Fitri 1441 H, PAC PP Bukit Batu Salurkan 70 Paket Sembako Ke Warga
    20 KNPI Bukit Batu Salurkan 95 Paket Pangan
    21 Bertambah 1 Orang lagi Dari Menpura PDP Covid-19 di Siak
    22 Dua Website Update Corona Di Bengkalis Mubazir, PWI Bengkalis: Itu Boros Anggaran
     
     
    Galeri Foto | Advertorial | Indeks Berita
    Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Tentang Kami | Info Iklan
    © DELIK RIAU - SITUS BERITA INVESTIGASI