Senin, 18-03-2019 - 16:52:13 WIB
Follow Us ON :
 
 
| 26.777 Siswa se Kabupaten Rohil tingkat SD dan SMP Sederajat Ikuti Ujian Nasional | | Taman Wisata Nasional Danau Zamrud Yang Masih Asri dan Alami Magnet Para Wisatawan Manca Negara | | Angka Partisipasi Pemilih di Siak di Targetkan Diatas 70 Persen | | Pilpres dan Pileg 2019 di Negeri Istana Berlangsung Tertib dan Aman | | Lima Habib Dijadwalkan hadiri Haul Sultan Siak 2019 | | Lewat MTQ Kecamatan Mempura ke X, Pemkab Ajak Warga Peduli Dhuafa
 
Alfedri, Si Bocah Penjala Ikan Itupun Kini Jadi Bupati
Senin, 18-03-2019 - 16:52:13 WIB

TERKAIT:
 
  • Alfedri, Si Bocah Penjala Ikan Itupun Kini Jadi Bupati
  •  

    SIAK, DELIKRIAU - Hari ini Senin pagi (18/3/2019), lelaki 52 tahun itu akhirnya resmi dilantik menjadi orang nomor satu di Kabupaten Siak. Yang melantik dia adalah 'senior'nya yang beberapa waktu lalu naik kelas menjadi Gubernur Riau, Syamsuar. 

    Tak pernah terlintas dalam benak si 'kutu buku' ini bakal menjadi Bupati. Boro-boro untuk itu, jadi pamong pun tak pernah ada dalam mimpi masa kecilnya. 

    Sebab waktu itu yang jadi mimpi Alfedri cuma jadi tukang listrik yang kelak bisa menolong supaya rumah-rumah orang di kampung, supaya bisa terang benderang. 
    Karena itu sewaktu masih duduk di Sekolah Dasar (SD), Alfedri kecil pernah bilang sama emaknya, suatu saat ingin sekolah di STM. 

    Biar keinginannya itu kesampaian, Alfedri, tekun belajar. Ragam cara yang dia lakukan supaya suasana belajar menyenangkan. 

    Kalau belajar di rumah, dia suka menggongseng kacang biar ada camilan. Sebab kalau belajar, Alfedri sering sampai larut malam. 

    Pun kalau lagi di luar rumah, Alfedri selalu menenteng buku. Mau sedang di sawah, menjala ikan, bahkan sedang ngumpul dengan teman sebayanya pun, buku tak pernah ketinggalan. 

    Ridwan yang mendidik dia seperti itu, keras tapi terarah. Dan seperti kebiasaan melayu kampung pada umumnya, Alfedri adalah orang pengajian. 

    Di luar itu, sejak kecil dia sudah mandiri. Sudah bisa membikin kolam sendiri, menanam sawah sendiri dan bahkan mendayung sampan sambil menjala di sungai. Untuk yang satu ini, benar-benar menjadi hobi Alfedri, makanya dia sempat merengek kepada ayahnya untuk dibelikan jala. 

    Meski jadi hijrah ke Pekanbaru, anak Ridwan Dailami ini, bukan masuk STM, tapi SMPN 4 dan kemudian SMAN 1. Dan ke Pekanbaru pun dia diboyong dan tinggal di rumah Pak Ciknya.

    Di sinilah cerita lain muncul. Ada getaran kecil di hati Alfedri saat menengok gadis cantik tetangga Pak Ciknya. Namanya Rasidah. 

    Alfedri tak berani berbuat banyak tentang perempuan itu, selain takut pada Pak Ciknya, lelaki ini juga belum punya cukup nyali untuk menatap yang namanya perempuan. Maklum, saat itu Alfedri masih kelas II SMP dan Rasidah kelas I SMP. 

    Lepas SMA, Alfedri diterima di Akademi Pemerintahan Dalam Negeri (APDN), persis tahun 1985. Cikal dia bakal jadi pamong mulai kelihatan. 

    Dan kemandiriannya sejak kecil makin tertempa di sini. Inilah yang membikin Alfedri juga menjadi mahasiswa yang dapat menyelesaikan studinya dengan baik di setiap jenjang pedidikan yang dilaluinya.

    Pekanbaru TA 1985-1989. Kemudian melanjutkan S1 di Institut Ilmu Pemerintahan (IIP) Tahun 1993-1995. Sementara S2 di Universitas Riau Pekanbaru  Tahun 2003-2005.

    Mulai sibuk dengan karir membikin Alfedri sempat terlupa dengan Rasidah. Namun kenangan lama itu kembali bersemi saat Alfedri ketemu kembali dengan Rasidah di Sungai Apit. 

    Waktu itu Rasidah mulai menjalani karirnya sebagai guru berstatus pegawai negeri dan Alfedri pegawai di kantor Camat Sungai Apit. 

    Tahun 1993, lelaki ini memberanikan diri melamar Rasidah dan gayung bersambut.

    Bersama Rasidah, karir lelaki ini terus melejit. Jadi Pjs. Kaur Kemasyarakatan Setwilcam Sungai Apit, masih di tempat yang sama jabatannya naik menjadi Kepala Seksi PMD. Selanjutnya menjadi Sekretaris Camat Minas hingga tahun 2000.

    Lebih kurang satu tahun, sejak Juni 1998, Alfedri juga pernah 'rangkap jabatan' jadi kepala sekolah SMA Korpri yang sekarang berubah nama jadi SMAN 1 Minas. Kala itu Alfedri ditunjuk menjadi kepsek, karena dia salah satu pencetus berdirinya SMA pertama di Minas itu.

    Masih di tahun yang sama, Alfedri dipercaya oleh almarhum Tengku Rafian (Bupati Siak kala itu) sebagai Kabag Pemerintahan Desa dan kemudian Kabag Penyusunan Program, masih di tahun yang sama.

    Dimasa kepemimpanan Bupati Siak Arwin AS, Alfedri di percaya sebagai Camat Minas, Camat Tualang, Kabag Keuangan dan di tahun 2011 di angkat menjadi Kepala DPPKAD.

    Tak hanya moncer menjadi pamong, Alfedri juga kemudian piawai menggawangi sederet organisasi Kepiawaiannya memimpin organisasi. Mulai dari Ketua Badan Amil Zakat kabupaten, Ketua Komisi Penanggulangan AIDS, Ketua BNN Kab Siak, Ketua Tim Koordinasi Penanggulangan Kemiskinan Kabupaten Siak (TKPK), Ketua Kwartir Cabag 09 Gerakan Pramuka Siak, Ketua Badan Wakaf Indonesia (BWI) Perwakilan Kabupaten Siak, hingga kemudian menjadi Ketua DPD PAN Kabupaten Siak.

    Bersama Syamsuar, sejak tahun 2011, Alfedri semakin matang. Dua kali menjadi wakil Syamsuar di pemerintahan Kabupaten Siak, membikin lelaki ini tertempa menjadi figur baru yang matang.

    Sebab Syamsuar tidak sekadar menjadikan dia wakil, lebih dari itu, Alfedri sudah seperti seorang adik bagi Syamsuar.  

    Itulah sebabnya, mereka berdua anteng maju dua periode, sejarah yang cukup langka bagi dunia politik, khususnya di Riau. 

    Tapi itulah Alfedri, lelaki yang santun dan tau menghormati yang lebih tua dan layak dihormati. Loyalitasnya, tidak hanya pada cinta pertamanya, Rasidah, tapi juga pada tanggungjawab dan pengabdian pada negara dan pimpinannya. 

    Loyalitas inilah yang membikin Syamsuar senang pada Alfedri. Dan mulai hari ini, tibalah giliran Alfedri dilantik Gubernur Riau Syamsuar, untuk memimpin Kabupaten Siak agar menjadi daerah yang lebih cemerlang, terbilang dan gemilang. (fer) 



     
    Berita Lainnya :
  • Alfedri, Si Bocah Penjala Ikan Itupun Kini Jadi Bupati
  •  
    Komentar Anda :

     
    + Indeks Berita +
    01 26.777 Siswa se Kabupaten Rohil tingkat SD dan SMP Sederajat Ikuti Ujian Nasional
    02 Lewat MTQ Kecamatan Mempura ke X, Pemkab Ajak Warga Peduli Dhuafa
    03 Perpani Siak Sosialisasikan Panahan di Kecamatan se Kabupaten Siak
    04 Lima Habib Dijadwalkan hadiri Haul Sultan Siak 2019
    05 Pilpres dan Pileg 2019 di Negeri Istana Berlangsung Tertib dan Aman
    06 Angka Partisipasi Pemilih di Siak di Targetkan Diatas 70 Persen
    07 Taman Wisata Nasional Danau Zamrud Yang Masih Asri dan Alami Magnet Para Wisatawan Manca Negara
    08 Jamaluddin : Arsip Adalah Bukti Dari Catatan Peristiwa
    09 Gemar Berzakat 2019 Segera Diluncurkan, Baznas Siak Targetkan Dana Zakat Terkumpul 2,1M
    10 Bukti Kepedulian PT BIM Kepada Masyarakat Dengan Menyalurkan Program Bantuan CSR Tahun 2019
    11 Camat Tekankan Linmas Gunakan Tanda Pengenal, Jika Tak Miliki Seragam
    12 Sekda Kab Siak, Hadiri Kegiatan Indonesia Industrial Summit (ISS) 2019
    13 Antisipasi Bahaya dan Penanggulangan Musibah Kebakaran. BPBD Siak Edukasi 150 Emak-emak
    14 Sekda Rohul, Tutup MTQ XIX Kabupaten Rohul 2019 Dengan Atraksi Kembang Api.
    15 Warga Sukamaju Harapkan Pembangunan Turap Sungai
    16 Kapolda dan Ketua Bawaslu Riau Lepas Tim Patroli Money Politik & Pengawasan Masa Tenang Pemilu 2019
    17 Kampanye Akbar, Pasangan Jokowi Amin Artis Ibu kota Iis Dahlia Goyang Simpatisan Di Ujungbatu
    18 Mantapkan Pemilu, KPU Siak Distribusikan Logistik Keseluruh Kecamatan
    19 GMC 2019 Momen Promosi Pariwisata di Kabupaten Siak
    20 Simpan 5 Paket Sabu, 2 Pelaku Diduga Pengedar Dicokok Tim Opsnal Polsek Sabak Auh
    21 Bupati Siak Alfedri Teken Kesepakatan Replating Kebun Sawit Masyarakat Dengan PTPN V
    22 Setelah Tiga Tahun Didirikan MAN IC Perawang Kian Berkembang
     
     
    Galeri Foto | Advertorial | Indeks Berita
    Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Tentang Kami | Info Iklan
    © DELIK RIAU - SITUS BERITA INVESTIGASI