Jumat, 02-08-2019 - 15:14:26 WIB
Follow Us ON :
 
 
| Dinas Perpustakaan dan Arsip Kabupaten Siak Taja Program berbasis Inklusi Sosial | | Pemkab Siak Gagas Forum Ekraf | | RSUD Tengku Rafi'an Kabupaten Siak, Gelar Program Kesehatan Terhadap Para Pasien dan Keluarga | | Sinergi Kebijakan Pusat-Daerah dan Digitalisasi Pelayanan Publik | | Suyatno Meminta Yosep Harus Minta Maaf dan Hapus Status di FB | | Asisten I, Budhi Yuwono Sebut, Kerja Keras Dan Displin Kunci Keberhasilan
 
Keberhasilan Meranti Akan Jadi Percontohan Nasional
Kepala BNPB RI Puji Keberhasilan Meranti Antisipasi Karlahut
Jumat, 02-08-2019 - 15:14:26 WIB

TERKAIT:
 
  • Kepala BNPB RI Puji Keberhasilan Meranti Antisipasi Karlahut
  •  

    MERANTI, DELIKRIAU - Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana RI Letjend. Doni Monardo bersama Kepala Badan Restorasi Gambut RI Nazir Fuad, Gubernur Riau Drs. H. Syamsuar dan Bupati Meranti Drs. H. Irwan M.Si, melakukan kunjungan kerja ke Desa Sungai Tohor, Kecamatan Tebing Tinggi Timur, dalam kunjungannya dalam rangka penanganan Darurat Bencana Kebakaran Hutan dan Lahan di Riau itu, Kepala BNPB mengapresiasi Pemkab. Meranti dan masyarakat yang dinilai berhasil mencegah terjadinya Karlahut.

    "Saya sangat bangga dan berterima kasih kepada Bupati dan semua komponen yang telah membuktikan bahwa masyarakat Riau mampu mengatasi masalah Karlahut," ucap Doni Monardo, saat pertemuan bersama Forkopimda dan aparatur Kecamatan serta masyarakat, Jumat (2/8/2019) di Aula Kantor Camat Tebing Tinggi Barat, kabupaten Meranti.

    Lebih jauh dikatakan Doni, ia sangat mengapresiasi Pemkab. Meranti dan masyarakat yang telah berhasil merubah opini masyarakat dari daerah penghasil asap menjadi daerah penghasil oksigen lewat budidaya tanaman Sagu dilahan Gambut.

    Nantinya keberhasilan Kabupaten Meranti dalam mengantisipasi Karlahut akan menjadi percontohan Nasional baik dari segi penanganan masalah Karlahut, pengelolaan lahan Gambut hingga pemberdayaan ekonomi masyarakat setempat.

     "Dan keberhasilan dari Meranti akan kita copy paste dan menularkan kedaerah lainnya di Indonesia yang memiliki masalah yang sama, kita tidak mau disebut sebagai negara pengekspor asap kita harus menjadi negara penghasil oksigen," harap Doni Monardo.

    Untuk itu Kepala BNPB RI berharap kondisi in terus dipertahankan salah satu caranya dengan menghentikan membuka lahan dengan cara membakar karena sebagian besar Karlahut disebabkan oleh ulah tangan manusia.

    "99 persen Kebakaran Lahan dan Hutan disebabkan oleh ulah tangan manusia mari kita jaga lahan dan hutan karena mencegah lebih baik daripada memadamkan," tegas Doni.

    Ditambahkan Doni, untuk mencegah terjadinya Karlahut cukup sederhana yakni dengan cara meningkatkan koordinasi yang baik antar elemen masyarakat bersama-sama mengantisipasi Karlahut.

    "Jika terjadi kebakaran kesehatan akan terganggu, sulit bernafas dan ribuan warga terkena ISPA jika ingin Karlahut tidak terjadi caranya sederhana dengan melibatkan seluruh komponen masyarakat saling mengingatkan untuk tidak membakar lahan," jelasnya.

    Seperti diakui Bupati Kepulauan Meranti Bupati Drs. H. Irwan M.Si, sejak beberapa tahun terakhir Pemerintah Kepulauan Meranti bersama pihak terkait dan masyarakat terus berupaya mengantisipasi Karlahut dengan cara melakukan pembasahan lahan untuk meminimalisir Karhutla dengan membangun sekat-kanal. 

    "Sejak dibangun sekat kanal tahun 2014 lalu, sesuai intruksi Presiden Jokowi kerika itu, kebakaran didaerah ini sangat minim,"jelas Irwan.

    Kedepan Bupati mengajak semua pihak untuk semakin mengintensifikan sekat kanal itu dalam rangka mempertahankan kebasahan Gambut. Selain itu juga tetap membudidayakan tanaman Sagu karena Sagu merupakan tanaman asli Meranti yang dapat mempertahankan kebasahan tanah Gambut di Kepulauan Meranti.

    Dan antisipasi Karlahut ini dikatakan Kapolres Meranti AKBP. La Ode Proyek juga berkat gerak cepat dari Polisi, BPBD, TNI yang didukung oleh masyarakat peduli api yang secara gotong royong melakukan gerak cepat pemadaman api jika terjadi kebakaran.

    "Karlahut berkurang dikarenakan kecepatan penanganan dari TNI/Polri, BPBD dan masyarakat Peduli Api serta Kades yang terlibat langsung melakukan pemadaman," akunya.

    Lebih jauh dijelaskan Doni. berkaca pada Kasus Sungai Citarum yang tercatat sebagai sungai terkotor didunia kini berkat peran aktif seluruh masyarakat yang sadar dengan lingkungan menjadi yang terbersih  , tanpa itu semua dikatakan Doni akan sia-sia.

    Kedepan BNPB bersama Kementrian terkait akan mengupayakan peningkatkan ekonomi masyarakat dikawasan Gambut tanpa mengabaikan fungsi ekologis seperti yang dilakukan oleh masyarakat Desa Sungai Tohor Kabupaten Kepulauan Meranti.

    Dari kaca matanya Doni menilai Meranti memiliki banyak peluang pasar karena saat ini Indonesia selalu mengimpor Gandum sebanyak 11 Juta Ton/Tahun. Andai bahan baku makanan dapat dirubah dari Gandum menjadi Sagu maka pasar Sagu akan terbuka lebar dan masyarakat petani Sagu akan lebih sejahtera.

    "Saya berharap Pemkab. Meranti terus mengambangkan Sagu ini begitu juga hasil perkebunan yang memiliki nilai ekonomi tinggi seperti Kopi, Gula Aren dan lainnya," ucapnya lagi.

    Keberhasilan Pemkab. Meranti bersama masyarakat mengantisipasi Karlahut, juga mendapat apresiasi dari Gubernur Riau H. Syamsuar yang mengaku Gubernur jika dulunya Karlahut sering terjadi didaerah pesisir seperti Meranti, Rohil kini berubah kedaerah darat seperti Pelalawan, Rohul, Inhil, setelah diselidiki ternyata sebagian besar disebabkan oleh manusia. 

    "Ini bukti langkah-langkah yang dilakukukan oleh Bupati dalam memberdayakan masyarakat berhasil, kita berharap hal ini dapat dipertahankan karena kita tak ingin kejadian Karlahut dahsyat ditahun 2012 terulang lagi, ini bukan saja menjadi tanggungjawab pemerintah tapi juga seluruh komponen masyarakat untuk saling mengingatkan," jelas Gubri.

    Masalah pencegahan Karlahut di Riau dan pemberdayaan masyarakat dikawasan lahan Gambut juga mendapat tanggapan dari aktifis lingkungan Cik Man warga asli Sungai Tohor, menurutnya agar bencana Karlahut tidak terjadi lagi disarankan bahaya membakar hutan dan lahan dimasukan dalam kurikulum sekolah sehingga budaya menjaga hutan dan lahan tertanam dijiwa anak sejak dini. 

    Sementara untuk pemberdayaan ekonomi masyarakat, Cik Manan meminta pemerintah untuk menjadikan kawasan hijau yang dulunya dikelola perusahaan PT. NSP dengan luas ribuan hektar dapat dijadikan objek Tanah Reforma Agraria (TORA) dengan begitu kawasan hijau dapat dijaga warga dan dimanfaatkan sebagai lahan perkebunan Sagu yang otomatis akan meningkatkan taraf ekonomi masyarakat. 

    Sekedar informasi saat ini rata-rata masyarakat petani Sagu diwilayah Sei Tohor memiliki lahan seluas 20 Ha. Lahan ini ditanam Sagu dengan harga ketika panen 500 ribu/batang jika ditotal pendapatan masyarakat segiap kali panen sebesar 50 Jt rupiah.

    Sekedar informasi, dalam kunjungan kerjanya Kepala BNPB RI beserta rombongan juga berkesempatan melakukan penanaman bibit Sagu di Desa Sungai Tohor tepatnya dikolam embung air. Selain itu juga meninjau Kilang Sagu dan Sentra Industri Sagu yang sedang dalam tahap pembangunan.

    Turut hadir bersama Ka. BNPB RI, Gubernur Riau Drs. H. Syamsuar, Bupati Kepulauan Meranti Drs. H. Irwan M.Si, Ka. BRG RI Nazir Fuad, Deputy I BNPB Bernardus Wisnu, Dandrem 031/WB Brigjend TNI Fajar, Dodi Ruswandi Widya Iswara BNPB, Dodi Kusodo Deputy PMK, Haris Gunawan Deputy Penelitian dan Pegembangan BRG RI, Rafless B. Panjaitan Dir. KLHK, Tim Tenaga Ahli BNPB, Perwakilan Kementrian Pertanian.

    Ketua DPRD Meranti H. Fauzy Hasan, Sekretaris Daerah Kep. Meranti H. Yulian Norwis SE MM, Kepala Bappeda Meranti Dr. Makmun Murod, Ka. BPBD Meranti Drs. Edy Afrizal dan Jajaran Pejabat Eselon II lainnya, Kabag Humas dan Protokol Meranti Hery Saputra SH, Camat Tebing Tinggi Barat Rayan Pribadi SH, Para Camat Se-Kabupaten Meranti, H. Jasmail Perwakilan Kemenag Meranti, dan sejumlah Pejabat Eselon III dan pejabat dari instansi terkait lainnya. (Hums/m.khosir)



     
    Berita Lainnya :
  • Kepala BNPB RI Puji Keberhasilan Meranti Antisipasi Karlahut
  •  
    Komentar Anda :

     
    + Indeks Berita +
    01 Dinas Perpustakaan dan Arsip Kabupaten Siak Taja Program berbasis Inklusi Sosial
    02 Pemkab Siak Gagas Forum Ekraf
    03 RSUD Tengku Rafi'an Kabupaten Siak, Gelar Program Kesehatan Terhadap Para Pasien dan Keluarga
    04 Sinergi Kebijakan Pusat-Daerah dan Digitalisasi Pelayanan Publik
    05 Suyatno Meminta Yosep Harus Minta Maaf dan Hapus Status di FB
    06 Gesa Pemekaran Desa Bumi Asri dan Bina Sempian Bupati Meranti Datangi Kemenko Kemaritiman RI
    07 Pimpin Rapat RFK, Alfedri Periksa Realisasi Fisik Keuangan OPD
    08 Wabup Buka Diklat DPM Angkatan XX Tahun 2019, Harap SDM Kedepan Dapat Kuasai Selat Malaka
    09 Asisten I, Budhi Yuwono Sebut, Kerja Keras Dan Displin Kunci Keberhasilan
    10 Asisten II Setda Kabupaten Siak launching CFD di Kecamatan Sabak Auh
    11 Ribuan Warga Ikut Meriahkan HUT RI Dengan Jalan Santai
    12 Zesika Rozzalena Mendapat Medali Emas Cabor Pencak Silat Tingkat Provinsi Riau
    13 Upacara Memperingati Detik-Detik Proklamasi RI Di Kecamatan Kunto Darussalam Berjalan Baik, dan Lan
    14 Bupati Siak Berupaya Padamkan Api Dan Asap Serta Turunkan Hujan
    15 Mahasiswa UNRI Sosialisasi Cara Pembuatan Cookies Ampas Kelapa dan Selai Nenas
    16 Bupari Siak Afedri Tegaskan Generasi Muda Agar Tidak Terpengaruh Narkoba
    17 Antisipasi Bencana Karlahut dan Kabut Asap, Pemkab. Meranti Akan Gelar Sholat Istisqo
    18 Bupati Siak Alfedri Buka Acara Penyuluhan Bahanya Narkoba Bagi Pelajar
    19 Ka Kwarcab Alfedri Pimpin Apel Besar Hari Pramuka Ke 58 di Kabupaten Siak
    20 Deklarasi Stop Buang Air Besar Sembarangan
    21 Bupati Siak Alfedri Pimpin Apel Senin Bersama Seluruh Pimpinan OPD dan ASN
    22 Karyawan PTPN 5 Sei Rokan ikut Berkorban 11 ekor Sapi
     
     
    Galeri Foto | Advertorial | Indeks Berita
    Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Tentang Kami | Info Iklan
    © DELIK RIAU - SITUS BERITA INVESTIGASI